MAKALAH KONSEP KEBIDANAN PERAN DAN FUNGSI BIDAN

PERAN DAN FUNGSI BIDAN

 

 

 

 

 

 

DISUSUN OLEH:

 

NAMA             :    HASTUTI

KELAS            :    1 A

SEMESTER    :    I

 

 

PROGRAM STUDI KEBIDANAN

AKADEMI BUTON RAYA

YAYASAN PENDIDIKAN ALI-ILHAM

TAHUN AKADEMIK 2014/2015


KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Allah SWT atas segala limpahan rahmat dan kasih Sayang-Nya, dan karena izin-Nyalah kami dapat menyelesaikan tugas Konsep Kebidanan mengenai Peran Fungsi Bidan dan Praktik Profesionalisme Bidan. Tak lupa shalawat serta salam kepada Rasul akhir zaman, panutan dalam segala hal, Nabi Muhammad SAW. Pada kesempatan ini kami ingin mengucapkan terimakasih kepada :

  1.    Orang tua tercinta yang selalu memberikan motivasi kepada kami

Kami menyadari masih banyak kekurangan dalam penyusunan makalah ini, karena kami masih dalam tahap pembelajaran. Oleh karena itu, apabila ada kekurangan atau kesalahan dalam  makalah ini, kami sangat mengarapkan kritik dan saran untuk kami lebih baik lagi.

Semoga makalah ini dapat bermanfaat khususnya untuk kami dan umumnya untuk kita semua.

Baubau, 26 September 2014

 

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL…………………………………………………………………………..

KATA PENGANTAR…………………………………………………………………………… i

DAFTAR ISI………………………………………………………………………………………… ii

BAB I  : PENDAHULUAN

  1. Latar Belakang……………………………………………………………………….. 1
  2. Rumusan Masalah…………………………………………………………………. … 1
  3. Tujuan …………………………………………………………………………………… 1

BAB II : PEMBAHASAN

A.Pengertian Bidan………………………………………………………………………. 2

  1. Pengertian Promosi Kesehatan………………………………………………….. 6
  2. Peran Bidan Dalam Promosi Kesehatan……………………………………… 7
  3. Fungsi Bidan Dalam Promosi Kesehatan…………………………………… 17

BAB III : PENUTUP

  1. Kesimpulan…………………………………………………………………………….. 20
  2. Saran……………………………………………………………………………………… 20

DAFTAR PUSTAKA…………………………………………………………………………… 28

BAB I

PENDAHULUAN

  1. LATAR BELAKANG

Dalam dewasa terakhir ini angka kematian ibu dan bayi di desa semakin meningkat. Meningkatnya angka kematian ibu dan bayi didesa disebabkan karena kurangnya pengetahun masyarakat desa tentang pentingnya menjaga kesehatan.  Upayah yang dilakukan untuk mengurangi peningkatan kematian ibu dan bayi adalah dengan menempatkan bidan disetiap desa.

Penempatan bidan disetiap desa diharapkan dapat menurunkan angka kematian ibu dan bayi pada saat proses persalinan, memberikan wawasan kepada masyarakat tentang pentingnya menjaga kesehatan dan melakukan penelitian terapan dalam bidang kesehatan sesuai dengan peran dan fungsi bidan.

  1. RUMUSAN MASALAH
  2. Apa peran dan fungsi bidan sebagai pelaksana?
  3. Apa peran dan fungsi bidan sebagai pengelola?
  4. Apa peran dan fungsi bidan sebagai pendidik?
  5. Apa peran dan fungsi bidan sebagai peneliti?
  6. TUJUAN
  7. Untuk mengetahui tentang peran dan fungsi bidan sebagai pelaksana.
  8. Untuk mengetahui tentang peran dan fungsi bidan sebagai pengelola.
  9. Untuk mengetahui tentang peran dan fungsi bidan sebagai pendidik.
  10. Untuk mengetahui tenteang peran dan fungsi bidan sebagai peneliti.

BAB II

PEMBAHASAN

  1. PENGERTIAN BIDAN

Bidan adalah seorang  perempuan yang telah lulus pendidikan kebidan yang diakui oleh pemerintah. Seorang bidan dalam menjalankan prakteknya mempunyai peran dan fungsi yaitu sebagai pelaksana, pengelola, pendidik dak peneliti.

  1. Peran bidan sebagai pelaksana :
  2. Menetapkan manajemen kebidanan pada setiap asuhan kebidanan
  3. Memberikan pelayanan dasar pada anak, remaja dan wanita pra nikah dengan melibatkan klien.
  4. Memberikan asuhan kebidanan kepada klien selama hamil normal
  5. Memberikan asuhan kebidanan kepada klien dalam masa persalinan dengan melibatkan keluarga
  6. Menentukan asuhan kebidanan pada bayi baru lahir
  7. Memberikan asuhan kebidanan pada klien dalam masa nifas dengan melibatkan klien atau keluarga
  8. Memberikan asuhan kebidanan pada wanita usia subur yang membutuhkan pelayanan KB
  9. Memberikan asuhan kebidanan pada wanita gangguan sistem reproduksi dan wanita dalam masa klimakterium dan menopause
  10. Memberikan asuhan kebidanan pada bayi, nalita dengan melibatkan keluarga
  1. Peran bidan sebagai pengelola

*      Mengembangkan pelayanan dasar terutana pelayanan kebidanan individu, keluarga, kelompok khusus dan masyarakat di wilayah kerjanya dengan melibatkan masyarakat.

*      Berpartisipasi dalam tim untuk melaksanakan program kesehatan dan sektor lain di wilayah kerjanya melalui peningkatan kemampuan dukun bayi dan kader kesehatan

  1. Peran bidan sebagai pendidik

*       Menberikan pendidikan dan penyuluhan kesehatan kepada individu dan masyarakat tentang penanggulangan masalah kesehatan, khususnya yang berhubungan dengan pihak terkait kesehatan ibu, anak dan KB

*       Melihat dan membimbing kader termasuk siswa bidan dan keperawatan serta membina dukun diwilayah atau tempat kerjanya.

  1. Peran bidan sebagai penelitiMelakukan investigasi atau penelitian terapan dalam bidang kesehatan.

Bidan adalah seorang  perempuan yang telah lulus pendidikan kebidan serta telah  diakui oleh pemerintah dan mendapatkan izin praktek. Seorang bidan yang sudah buka praktek diharapkan dapat memberikan penyuluhan, membantu proses persalinan serta dapat memberikan pengertian kepada masyarakat tentang pentingny menjaga kesehatan dan dapat menerapkan sebagaimana peran dan fungsi bidan dalam masyarakat yaitu sebagai pelaksana, pengelola, pendidik dan peneliti.
Menurut bidan senior sebagai nara sumber yang telah bersedia memberikan keterangan tentang peran dan fungsi bidan dalam lingkungan masyarakat, bahwa peran dan fungsi seorang bidan sebagai pelaksana yaitu seorang bidan dalam menjalankan tugasnya dengan menyusun rencan tindakan masalah yang dihadapi kemudian melakukan rencana yang telah disusun. Membuat rencana tindakan lanjutan setelah mengevaluasi tindakan yang  diberikan kepada klien serta melakukan pencatatan dan pelaporan dalam setiap kegiatan.
Peran dan fungsi bidan sebagai pengelola yaitu seorang bidan mengembangkan pelayanannyan kepada individu, keluarga, kelompok dan masyarakat diwilayah dimana bidan itu ditempatkan yang melibatkan masyarakat serta ikut berpartisipasi melaksanakan program kesehatan dan meningkatkan kemampuan dukun bayi dalam wilayah kerja bidan.

Peran dan fungsi bidan sebagai pendidik yaitu seorang bidan dalam menjalankan tugasnya dapat memberikan penyuluhan kesehatan didaerah bidan itu bekerja yang  melibatkan individu, keluarga, masyarakat desa tentang penanggulangan masalah kesehatan ibu dan anak serta penyuluhan KB. Disamping itu peranan bidan sebagai pendidik dapat dilakukan dengan melatih kader PKK termasuk melatih para mahasiswa bidan serta membimbing dukun bayi.

Peran dan fungsi bidan sebagai peneliti yaitu seorang bidan dalam menjalankan tugasnya tidak hanya membantu proses persalinan tetapi seorang bidan diharapkan bisa meneliti tentng kelinan-kelainan yang timbul pada kehamilan atau pada proses persalinan, setelah diteliti kelainan-kelainan yang timbul pada klien hendaknya seorang bidan melakukan pencatatan dan pelaporan  serta melakukan tindakan evaluasi selanjutnya atau segera merujuknya kedokter.
Fungsi dan peran bidan hendaknya selalu diterapkan oleh seorang bidan yang professional agar terciptanya pelayanan kesehatan yang bermutu tinggi, dapat menanggulangi terjadinya kematian ibu dan anak pada proses persalinan serta bisa memberikan pengetaahuan kepada masyarakat agar masyarakat bisa menerapkan pola hidup sehat.

Masyarakat yang tidak mengetahui pentingnya peranan bidan sering kali menyepelekan dan tidak menjalankan apa yang diberitahukan kepada mereka. Agar seorang bidan dapat diterima oleh masyarakt, seorang bidan harus bisa melakukan pendekatan terhadap tokoh-tokoh masyarakat, memahami adat istiadat dan budaya masyarakat setempat serta bersikap ramah terhadap semua orang.

Seorang bidan yang sudah diterima dalam lingkungan masyarakat hendaknya tetap dapat memberikan pelayanan yang baik agar masyarakat merasa nyaman dan selalu mau menjaga kesehatan diri untuk menciptakan masyarakat yang sehat.

Dalam menjalankan tugasnya seorang bidan berperan untuk meningktkan jangkauan dan mutu pelayanan kesehatan kepada masyarakat terutama dalm pelayanan KB, KIA dan kegawat daruratan sesuai dengan wewenang bidan serta menurunkan angka kematian ibu dan janin.

Seorang bidan mempunyai peran dan fungsi sebagai pelaksana, pengelola, pendidik dan peneliti. Sebagai pelaksana seorang bidan mempunyai tugas memberikan pelayanan kepada anak, remaja, dan wanita pra nikah. Sebagai pengelola seorang bidan memberikan pelayanan kepada masyarakat serta meningkatkan kemampuan dukun bayi. Sebagai pendidik seorang bidan dapat memberikan pendidikan dan penyuluhan kesehatan kepada masyarakat serta membimbing kader dan siswa bidan diwilayah kerjanya. Sebagai peneliti seorang bidan dapat melakukan penelitian dalam bidang kesehatan.


  1. PENGERTIAN PROMOSI KESEHATAN

Menurut WHO Promosi Kesehatan adalah proses untuk meningkatkan kemampuan masyarakat dalam memelihara dan meningkatkan kesehatannya. Selain itu untuk mencapai derajat kesehatan yang sempurna, baik fisik, mental, dan sosial, maka masyarakat harus mampu mengenal serta mewujudkan aspirasinya, kebutuhannya, dan mampu mengubah atau mengatasi lingkungannya (lingkungan fisik, sosial budaya dan sebagainya).

Promosi Kesehatan ( Health Promotion ) adalah ilmu dan seni membantu masyarakat menjadikan gaya hidup mereka sehat optimal. Kesehatan yang optimal didefinisikan sebagai keseimbangan kesehatan fisik, emosi, sosial, spiritual, dan intelektual. Agar promosi kesehatan dapat berjalan secara sistematis, terarah dan terencana sesuai konsep promosi kesehatan bahwa individu dan masyarakat bukan hanya sebagai objek/sasaran yang pasif menunggu tetapi juga sebagai pelaku maka perlu pengelolaan program promosi kesehatan mulai dari pengkajian, perencanaan, penggerakan pelaksanaan, pemantauan dan penilaian.

Dan agar promosi kesehatan berjalan secara efektif dan efesien  maka pesan harus sesuai dengan karakteristik serta kebutuhan / masalah sasaran. Sasaran utama promosi kesehatan adalah masyarakat khususnya perilaku masyarakat. Karena terbatasnya sumber daya, akan tidak efektif apabila upaya atau kegiatan promosi kesehatan langsung dialamatkan kepada masyarakat, oleh karena itu perlu dilakukan pentahapan sasaran promosi kesehatan.


 

  1. PERAN BIDAN DALAM PROMOSI KESEHATAN
  2. Peran Sebagai Advokator

Advokasi adalah suatu pendekatan kepada seseorang/ badan organisasi yang di duga mempunyai pengaruh terhadap keerhasilan suatu program atau kelancaran suatu kegiatan.

Bentuk kegiatan advocator :

      Seminar

      Bidan menyajikan masalah kesehatan di wilayah kerjanya

      Bidan menyampaikan masalah kesehatan menggunakan media dalam bentuk lisan, artikel, berita, diskusi, penyampaian pendapat untuk membentuk opini public.

  1. Peran Sebagai Edukator

Memberikan pendidikan kesehatan dan konseling dalam asuhan dan pelayanan kebidanan di setiap tatanan pelayanan kesehatan agar mereka mampu  memelihara dan meningkatkan kesehatan mereka.

Fungsi bidan sebagai educator :

       Melaksanakan pendidikan kesehatan dan konseling dalam asuhan dan pelayanan kebidanan.

       Membina kader dan kelompok masyarakat

       Mentorship dan preseptorsip bagi calon tenaga kesehatan dan bidan baru.

  1. Peran Sebagai Fasilitator

Bidan mempunyai tanggung jawab untuk menciptakan, mengkondisikan iklim kelompok ang harmonis, serta menfasilitasi terjadinya proses saling belajar dalam kelompok.

  1. Peran Sebagai Motivator

Upaya yang di lakukan bidan sebagai pendamping adalah menyadarkan dan mendorong kelompok untuk mengenali potensi dan masalah, dan dapat mengembangkan potensinya untuk memecahkan masalah itu.

Tetapi Dalam melaksanakan profesinya bidan memiliki peran sebagai pelaksana, pengelola, pendidik, dan peneliti.

  1. Peran Sebagai Pelaksana

Tugas-tugas mandiri bidan, yaitu:

  1. a)    Menetapkan manajemen kebidanan pada setiap asuhan kebidanan yang diberikan, mencakup:

    Mengkaji status kesehatan untuk memenuhi kebutuhan asuhan klien.

    Menentukan diagnosis.

    Menyusun rencana tindakan sesuai dengan masalah yang dihadapi.

    Melaksanakan tindakan sesuai dengan rencana yang telah disusun.

    Mengevaluasi tindakan yang telah diberikan.

    Membuat rencana tindak lanjut kegiatan/tindakan.

    Membuat pencatatan dan pelaporan kegiatan/tindakan.

  1. b)  Memberi pelayanan dasar pranikah pada anak remaja dan dengan melibatkan mereka sebagai klien, mencakup:

  Mengkaji status kesehatan dan kebutuhan anak remaja dan wanita dalam masa pranikah.

  Menentukan diagnosis dan kebutuhan pelayanan dasar.

  Menyusun rencana tindakan/layanan sebagai prioritas mendasar bersama klien.

  Melaksanakan tindakan/layanan sesuai dengan rencana.

  Mengevaluasi hasil tindakan/layanan yang telah diberikan bersama klien.

  Membuat rencana tindak lanjut tindakan/layanan bersama klien.

  Membuat pencatatan dan pelaporan asuhan kebidanan.

Peran bidan dalam kesehatan Reproduksi  Remaja

  untuk memperoleh dukungan masyarakat terhadap kesehatan remaja dilakukan tindakan advokasi .

upaya upaya advokasi dapa difokuskan untuk membuat perubahan di tingkat lokal, daerah, atau nasional dengan menargetkan penerimaan informasi dan pelayanan kesehatan reproduksi bagi para remaja .

  Program program kesehatan reproduksi untuk remaja

Program program kesehatan reproduksi untuk remaja cenderung akan mencapai keberhasilan maksimal jika program program tersebut :

  • secara akurat mengidentifikasi dan memahami kelompok yang akan dilayani

    melibatkan remaja dalam perencananan programnya

  • bekerjasama dengan para pemuka masyarakat dan orang tua
  • melepaskan hambatan hambatan kebijakan dan mengubah pra anggapan para pemberi layanan
  • membantu remaja melatih keterampilan interpersonal untuk menghindari resiko

    menghubungkan informasi dan saran dengan pelayanan

    kaum remaja dilibatkan  dalam aktivitas yang bermanfaat

  Memberikan informasi mengenai HIV & PMS di kalangan remaja, kehamilan dini , pendidikan seks     bebasis sekolah dan memberikan pelayanan klinik bagi remaja.

Melibatkan Wanita Dalam Pengambilan Keputusan

Cara melibatkan wanita dalam mengambil keputusan:

o   mendukung keputusan yang diambil pleh seorang ibu

o   memastikan keputusab yang diambil ibu adalah yang terbaik

o   meyakinkan ibu bertanggung jawab atas keputusan yang ia ambil

o   memberikan pandangan akibat yang akan di timbulkan atas keputusan yang ia ambil

  1. c) Memberi asuhan kebidanan kepada klien selama kehamilan normal, mencakup:

  Mengkaji status kesehatan klien yang dalam keadaan hamil.

  Menentukan diagnosis kebidanan dan kebutuhan kesehatan klien.

  Menyusun rencana asuhan kebidanan bersama klien sesuai dengan prioritas masalah.

  Melaksanakan asuhan kebidanan sesuai dengan rencana yang telah disusun.

  Mengevaluasi hasil asuhan yang telah diberikan bersama klien.

  Membuat rencana tindak lanjut asuhan yang telah diberikan bersama klien.

  Membuat rencana tindak lanjut asuhan kebidanan bersama klien,

  Membuat pencatatan dan pelaporan asuhan kebidanan yang telah diberikan.

  1. d)  Memberi asuhan kebidanan kepada klien dalam masa persalinar dengan melibatkan klien/keluarga, mencakup:

Mengkaji kebutuhan asuhan kebidanan pada klien dalam masa persalinan.

  Menentukan diagnosis dan kebutuhan asuhan kebidanan dalam masa persalinan.

  Menyusun rencana asuhan kebidanan bersama klien sesuai dengar prioritas masalah.

  Melaksanakan asuhan kebidanan sesuai dengan rencana yang telah disusun.

  Mengevaluasi asuhan yang telah diberikan bersama klien.

  Membuat rencana tindakan pada ibu selama masa persalinan sesuai dengan prioriras.

  Membuat asuhan kebidanan.

  1. e) Memberi asuhan kebidanan pada bayi baru lahir, mencakup:

  Mengkaji status keselhatan bayi baru lahir dengan melibatkan keluarga.

  Menentukan diagnosis dan kebutuhan asuhan kebidanan pada bayi baru lahir.

  Menyusun rencana asuhan kebidanan sesuai prioritas.

  Melaksanakan asuhan kebidanan sesuai dengan rencana yang telah dibuat.

  Mengevaluasi asuhan kebidanan yang telah diberikan.

  Membuat rencana tindak lanjut.

  Membuat rencana pencatatan dan pelaporan asuhan yang telah diberikan.

  1. f) Memberi asuhan kebidanan pada klien dalam masa nifas dengan melibatkan klien/keluarga, mencakup:

  Mengkaji kebutuhan asuhan kebidanan pada ibu dalam masa nifas.

  Menentukan diagnosis dan kebutuhan asuhan kebidanan pada masa nifas.

  Menyusun rencana asuhan kebidanan berdasarkan prioritas masalah.

  Melaksanakan asuhan kebidanan sesuai dengan rencana.

  Mengevaluasi bersama klien asuhan kebidanan yang telah diberikan.

  Membuat rencana tindak lanjut asuhan kebidanan bersama klien.

  1. g) Memberi asuhan kebidanan pada wanita usia subur yang membutuhkan pelayanan keluarga berencana, mencakup:

  Mengkaji kebutuhan pelayanan keluarga berencana pada pus (pasangan usia subur)

  Menentukan diagnosis dan kebutuhan pelayanan.

   Menyusun rencana pelayanan KB sesuai prioritas masalah bersama klien.

  Melaksanakan asuhan sesuai dengan rencana yang telah dibuat.

  Mengevaluasi asuhan kebidanan yang telah diberikan.

  Membuat rencana tindak lanjut pelayanan bersama klien.

  Membuat pencatatan dan laporan.

  1. Peran Sebagai Pengelola

Sebagai pengelola bidan memiliki 2 tugas, yaitu tugas pengembangan pelayanan dasar kesehatan dan tugas partisipasi dalam tim.

  1. Mengembangkan pelayanan dasar kesehatan

Bidan bertugas; mengembangkan pelayanan dasar kesehatan, terutama pelayanan kebnjanan untuk individu, keluarga kelompok khusus, dan masyarakat di wilayah kerja dengan melibatl;can masyarakat/klien, mencakup:

      Mengkaji kebutuhan terutama yang berhubungan dengan kesehatan ibu dan anak untuk meningkatkan serta mengembangkan program pelayanan kesehatan di wilayah kerjanya bersama tim kesehatan dan pemuka masyarakat.

      Menyusun rencana kerja sesuai dengan hasil pengkajian bersama masyarakat.

      Mengelola kegiatan-kegiatan pelayanan kesehatan masyarakat, khususnya kesehatan ibu dan anak serta keluarga berencana (KB) sesuai dengan rencana.

      Mengoordinir, mengawasi, dan membimbing kader, dukun, atau petugas kesehatan lain dalam melaksanakan program/kegiatan pelayanan kesehatan ibu dan anak-serta KB.

      Mengembangkan strategi untuk meningkatkan keseharan masyarakat khususnya kesehatan ibu dan anak serta KB, termasuk pemanfaatan sumber-sumber yang ada pada program dan sektor terkait.

      Menggerakkan dan mengembanglran kemampuan masyarakat serta memelihara kesehatannya dengan memanfaatkan potensi-potensi yang ada.

      Mempertahankan, meningkatkan mutu dan keamanan praktik profesional melalui pendidikan, pelatihan, magang sena kegiatankegiatan dalam kelompok profesi.

      Mendokumentasikan seluruh kegiatan yang telah dilaksanakan.

  1. Berpartisipasi dalam tim

Bidan berpartisipasi dalam tim untuk melaksanakan program kesehatan dan sektor lain di wilayah kerjanya melalui peningkatan kemampuan dukun bayi, kader kesehatan, serta tenaga kesehatan lain yang berada di bawah bimbingan dalam wilayah kerjanya, mencakup:

     Bekerja sama dengan puskesmas, institusi lain sebagai anggota tim dalam memberi asuhan kepada klien dalam bentuk konsultasi rujukan dan tindak lanjut.

     Membina hubungan baik dengan dukun bayi dan kader kesehatan atau petugas lapangan keluarga berencaca (PLKB) dan masyarakat.

     Melaksanakan pelatihan serta membimbing dukun bayi, kader dan petugas kesehatan lain.

     Memberi asuhan kepada klien rujukan dari dukun bayi.

     Membina kegiatan-kegiatan yang ada di masyarakat, yang berkaitan dengan kesehatan.

  1. Peran Sebagai Pendidik

Sebagai pendidik bidan memiliki 2 tugas yaitu sebagai pendidik dan penyuluh kesehatan bagi klien serta pelatih dan pembimbing kader.

  1. Memberi pendidikan dan penyuluhan kesehatan pada klien

Bidan memberi pendidikan dan penyuluhan kesehatan kepada klien (individu, keluarga, kelompok, serta maryarakat) tentang penanggulangan masalah kesehatan, khususnya yang berhubungarn dengan kesehatan ibu, anak, dan keluarga berencana, mencakup:

    Mengkaji kebutuhan pendidikan dan penyuluhan kesehatan, khususnya dalam bidang kesehatan ibu, anak, dan keluarga berencana bersama klien.

    Menyusun rencana penyuluhan kesehatan sesuai dengan kebutuhan yang telah dikaji, baik untuk jangka pendek maupun jangka panjang bersama klien.

    Menyiapkan alat serta materi pendidikan dan penyuluhan sesuai dengan rencana yang telah disusun.

    Melaksanakan program/rencana pendidikan dan penyuluhan kesehatan sesuai dengan rencana jangka pendek serta jangka panjang dengan melibatkan unsur-unsur terkait, termasuk klien.

    Mengevaluasi hasil pendidikan/penyuluhan kesehatan bersama klien dan menggunakannya untuk memperbaiki serta meninglcatkan program dl masa yang akan datang.

    Mendokumentasikan semua kegiatan dan hasil pendidikan/ penyuluhan kesehatan secara lengkap serta sistematis.

  1. Melatih dan membimbing kader

Bidan melatih dan membimbing kader, peserta didik kebidanan dan keperawatan, serta membina dukun dl wilayah atau tempat kerjanya, mencakup:

    Mengkaji kebutuhan pelatihan dan bimbingan bagi kader, dukun bayi, serta peserta didik

    Menyusun rencana pelatihan dan bimbingan sesuai dengan hasil pengkajian.

    Menyiapkan alat bantu mengajar (audio visual aids, AVA) dan bahan untuk keperluan pelatihan dan bimbingan sesuai dengan rencana yang telah disusun.

    Melaksanakan pelatihan untuk dukun bayi dan kader sesuai dengan rencana yang telah disusun dengan melibatkan unsur-unsur terkait.

  Membimbing peserta didik kebidanan dan keperawatan dalam lingkup kerjanya.

    Menilai hasil pelatihan dan bimbingan yang telah diberikan.

    Menggunakan hasil evaluasi untuk meningkatkan program bimbingan.

    Mendokumentasikan semua kegiatan termasuk hasil evaluasi pelatihan serta bimbingan secara sistematis dan lengkap.

  1. Peran Sebagai Peneliti/Investigator

Bidan melakukan investigasi atau penelitian terapan dalam bidang kesehatan baik secara mandiri maupun berkelompok, mencakup:

  1. Mengidentifikasi kebutuhan investigasi yang akan dilakukan.
  2. Menyusun rencana kerja pelatihan.
  3. Melaksanakan investigasi sesuai dengan rencana.
  4. Mengolah dan menginterpretasikan data hasil investigasi.
  5. Menyusun laporan hasil investigasi dan tindak lanjut.
  6. Memanfaatkan hasil investigasi untuk meningkatkan dan mengembangkan program kerja atau pelayanan kesehatan.
  1. FUNGSI  BIDAN DALAM PROMOSI KESEHATAN

Berdasarkan peran bidan seperti yang dikemukakan di atas, maka fungsi bidan adalah sebagai berikut.

  1. Fungsi Pelaksana

Fungsi bidan sebagai pelaksana mencakup:

  1. Melakukan bimbingan dan penyuluhan kepada individu, keluarga, serta masyarakat (khususnya kaum remaja) pada masa praperkawinan.
  2. Melakukan asuhan kebidanan untuk proses kehamilan normal, kehamilan dengan kasus patologis tertentu, dan kehamilan dengan risiko tinggi.
  3. Menolong persalinan normal dan kasus persalinan patologis tertentu.
  4. Merawat bayi segera setelah lahir normal dan bayi dengan risiko tinggi.
  5. Melakukan asuhan kebidanan pada ibu nifas.
  6. Memelihara kesehatan ibu dalam masa menyusui.
  7. Melakukan pelayanan kesehatan pada anak balita dan pcasekolah
  8. Memberi pelayanan keluarga berencanasesuai dengan wewenangnya.
  9. Memberi bimbingan dan pelayanan kesehatan untuk kasus gangguan sistem reproduksi, termasuk wanita pada masa klimakterium internal dan menopause sesuai dengan wewenangnya.
  1. Fungsi Pengelola

Fungsi bidan sebagai pengelola mencakup:

  1. Mengembangkan konsep kegiatan pelayanan kebidanan bagi individu, keluarga, kelompok masyarakat, sesuai dengan kondisi dan kebutuhan masyarakat setempat yang didukung oleh partisipasi masyarakat.
  2. Menyusun rencana pelaksanaan pelayanan kebidanan di lingkungan unit kerjanya.
  3. Memimpin koordinasi kegiatan pelayanan kebidanan.
  4. Melakukan kerja sama serta komunikasi inter dan antarsektor yang terkait dengan pelayanan kebidanan
  5. Memimpin evaluasi hasil kegiatan tim atau unit pelayanan kebidanan.
  1. Fungsi Pendidik

Fungsi bidan sebagai pendidik mencakup:

  1. Memberi penyuluhan kepada individu, keluarga, dan kelompok masyarakat terkait dengan pelayanan kebidanan dalam lingkup kesehatan serta keluarga berencana.
  2. Membimbing dan melatih dukun bayi serta kader kesetan sesuai dengan bidang tanggung jawab bidan.
  3. Memberi bimbingan kepada para peserta didik bidan dalam kegiatan praktik di klinik dan di masyarakat.
  4. Mendidik peserta didik bidan atau tenaga kesehatan lainnya sesuai dengan bidang keahliannya.
  5. Fungsi Peneliti

Fungsi bidan sebagai peneliti mencakup:

  1. Melakukan evaluasi, pengkajian, survei, dan penelitian yang dilakukan sendiri atau berkelompok dalam lingkup pelayanan kebidanan.
  2. Melakukan penelitian kesehatan keluarga dan keluarga berencana.


 

BAB III

PENUTUP

  1. KESIMPULAN

Menurut WHO Promosi Kesehatan adalah proses untuk meningkatkan kemampuan masyarakat dalam memelihara dan meningkatkan kesehatannya. Selain itu untuk mencapai derajat kesehatan yang sempurna, baik fisik, mental, dan sosial, maka masyarakat harus mampu mengenal serta mewujudkan aspirasinya, kebutuhannya, dan mampu mengubah atau mengatasi lingkungannya (lingkungan fisik, sosial budaya dan sebagainya).

–       Peran bidan dalam promosi kesehatan :

o   Peran Sebagai Advokator

o   Peran sebagai edukator

o   Peran sebagai fasilitator

o   Peran sebagai motivator

–       Dalam melaksanakan profesinya bidan memiliki peran dan fungsi sebagai :

o   Pelaksana

o   Pengelola

o   Pendidik

o   Peneliti

  1. SARAN

Dari penjelasan beberapa poin di atas dapat kita lihat bahwa peran dan fungsi seorang bidan dalam promosi kesehatan sangat penting untuk melaksanakan program kesehatan baik pada masa remaja, pra nikah, PUS, masa kehamilan, proses persalinan, masa nifas, dan usia lanjut.

Semoga beberapa penjelasan diatas dapat menginspirasi kita semua utamanya kita para mahasiswa kebidanan generasi penerus. Insya Allah Aamiin….

Peran Bidan

  • Bidan sebagai pelaksana

Sebagai pelaksana bidan memiliki 3 kategori tugas yaitu tugas mandiri, tugas kolaborasi, dan tugas ketergantungan. Bidan mempunyai tugas mandiri sebagai pelaksana untuk memberikan asuhan kebidanan pada klien dalam masa persalinan dengan melibatkan klien/ keluarga dan memberikan asuhan kebidanan pada bayi baru lahir. (Heni, P.W., Asmar Y.Z., 2005). Dalam ruang lingkup yang lebih  luas dalam hal ini bidan menolong persalinan, mendukung ibu untuk menyusui termasuk membantu terlaksananya Inisiasi Menyusu Dini yang benar. ( Utami, R, 2008)

Bidan mengembangkan pelayanan dasar kesehatan terutama pelayanan kebidanan untuk individu, keluarga, kelompok khusus dan masyarakat di wilayah kerja dengan melibatkan masyarakat/ klien.

  • Peran sebagai pendidik

Bidan memberikan pendidikan dan penyuluhan kesehatan kepada individu, keluarga, masyarakat  tentang penanggulangan masalah kesehatan khususnyan yang berhubungan dengan pihak terkait dengan kesehatan ibu, anak dan Keluarga Berencana.     (Heni, P.W., Asmar Y.Z., 2005).
Dalam persiapan pelaksanaan Inisiasi Menyusu Dini bidam memotivasi ibu hamil dan suami/ keluarga untuk melakukan pertemuan, untuk membahas keuntungan ASI, tatalaksana menyusui yang benar, dan  Inisiasi Menyusu Dini. (Utami, R, 2008).

  • Peran Bidan sebaagai peneliti

Melakukan investigasi atau penelitian terapan dalam bidan kesehatan baik secara mandiri ataupun secara kelompok.     (Heni, P.W., Asmar Y.Z., 2005).
Artikel bidan yang lainnya update 25 Mei 2013
Definisi Bidan Ada beberapa pengertian tentang bidan. Dari berbagai pengertian tersebut  dapat disimpulakan bahwa bidan adalah orang yang pertama yang melakukan penyelamat kelahiran  sehingga ibu dan bayinya lahir dengan selamat. Pada saat ini pengertian bidan adalah seseorang yang telah menyelesaikan pendidikan kebidanan yang diakui dan mendapatkan lisensi untuk melaksanakan praktek  kebidanan.  (Wahyuningsih, 2005)
Peran dan fungsi bidan (Wahyuningsih, 2005)  

  1. Peran sebagai pelaksana.

Sebagai pelaksana bidan memiliki 3 kategori tugas yaitu :
1.  Tugas mandiri

  • Menerapkan manajemen kebidanan pada setiap asuhan kebidanan yang diberikan.
  • Memberikan pelayanan dasar pada anak remaja dan wanita pra nikah dengan melibatkan klien.
  • Memberikan asuhan kebidanan kepada klien selama kehamilan normal.
  • Memberikan asuhan kebidanankepada klien dalam masa persalinan dengan melibatkan klien / keluarga.
  • Memberikan asuhan kebidanan pada bayi baru lahir. Asuhan yang diberikan oleh bidan diantaranya adalah :
    • –  Memberikan perawatan pascanatal yang terarah

Keberhasilan pemberian ASI Eksklusif diperlukan petugas kesehatan terutama petugas perinatal yang terlatih dan mengerti akan seluk beluk menyusui. Agar dapat melayani ibu-ibu menyusui secara efektif, maka perlu didukung oleh peraturan instansi yang searah berupa : bayi harus segera menyusu dan sesuai dengan keinginannya, rawat gabung, bayi tidak boleh disusui atau diberi makanan “Prelakteal”. (madu, air gula, aquades, glukosa). Dan pemakaian dot atau empongan (pacifer).

  • –  Klinik laktasi

Bidan dapat bertemu langsung dengan pasangan ibu dan bayi, memeriksa bayi secara menyeluruh, memeriksa buah dada ibu, dan melakukan pengamatan dengan seksama cara menyusui bayinya. Dengan demikian dapat diketahui segala masalah pasangan ibu dan bayinya  sehingga dapat diberikan penanggulangan yang sesuai  termasuk perbaikan gizi ibu guna keberhasilan laktasi. Kalau perlu dilakukan kunjungan rumah oleh bidan. (Soetjiningsih, 2000)

  • Memberikan asuhan kebidanan pada klien dalam masa nifas dengan melibatkan klien / keluarga.
  • Memberikan asuhan kebidanan pada wanita usia subur yang membutuhkan pelayanan keluarga bercncana.
  • Memberikan asuhan kebidanan pada wanita gangguan sistem reproduksi dan wanita  dalam masa klimakterium dan menopause.
  • Memberikan asuhan kebidanan  pada bayi, balita dengan melibatkan keluarga.
  1. Tugas kolaborasi kerjasama.
  • Menerapkan manajemen kebidanan pada setiap asuhan kebidanan sesuai fungsi kolaborasi dengan melibatkan klien dan keluarga.
  • Memberikan asuhan kebidanan pada ibu hamil dengan resiko tinggi dan pertolongan  pertama pada kegawatan yang memerlukan tindakan kolaborasi.
  • Memberikan asuhan kebidanan pada ibu dalam masa persalinan resiko tinggi dan dan keadaan kegawatan yang memerlukan pertolongan  pertama dengan tindakan kolaborasi dengan melibatkan klien dan keluarga.
  • Memberikan asuhan kebidanan pada ibu dalam masa nifas  dengan resiko tinggi dan pertolongan pertama dalam keadaan kegawatdaruratan yang memerlukan tindakan kolaborasi dengan klien dan keluarga.
  • Memberikan asuhan kebidanan pada bayi baru lahir dengan resiko tinggi dan mengalami komplikasi serta kegawat daruratan yang memerlukan tindakan kolaborasi dengan melibatkan keluarga.
  • Memberikan asuhan kebidanan pada balita dengan resiko tinggi yang mengalami komplikasi atau kegawatdaruratan yang memerlukan tindakan kolaborasi yang melibatkan keluarga.
  1. Tugas ketergantungan / merujuk.
  • Menerapkan manajemen kebidanan pada setiap asuhan kebidanan  sesuai dengan fungsi keterlibatan klien dan keluarga.
  • Memberikan asuhan kebidanan melalui konsultasi dan rujukan pada ibu hamil dengan resiko tinggi dan kegawatdaruratan.
  • Memberikan asuhan kebidanan melalui konsultasi dan rujukan pada masa persalinan dengan penyulit tertentu dengan melibatkan klien dan keluarga.
  • Memberikan asuhan kebidanan melalui konsultasi dan rujukan pada ibu dalam masa nifas dengan penyulit tertentu dengan keadaan  kegawatdaruratan dengan melibatkan klien dan keluarga.
  • Memberikan asuhan pada bayi baru lahir dengan kelainan tertentu dan kegawatan yang memerlukan konsultasi dan rujukan dengan melibatkan keluarga.
  • Memberikan asuhan kebidanan kepada anak balita dengan kelainan tertentu dan kegawatan yang memerlukan konsultasi dan rujukan dengan melibatkan klien / keluarga.
  1. Peran sebagai pengelola
  • Mengembangkan pelayanan dasar kesehatan terutama pelayanan kebidanan untuk individu, keluarga, kelompok khusus dan masyarakat di wilayah kerja dengan melibatkan masyarakat / klien.
  • Berpartisipasi dalam tim untuk melaksanakan program kesehatan dan sektor lain di wilayah kerjanya melalui peningkatan kemampuan dukun bayi, kader kesehatan dan tenaga kesehatan lain yang  berada di bawah bimbingan wilayah kerjanya.
  1. Peran sebagai pendidik.
  • Memberikan pendidikan dan penyuluhan kesehatan kepada individu, keluarga dan masyarakat tentang penanggulangan masalah kesehatan khususnya yang berhubungan dengan pihak terkait kesehatan ibu, anak dan keluarga berencana.
  • Memberikan layanan konsultasi.

Walaupun sudah dipersiapkan dengan baik serta ditambah pelayanan pascanatal yang  sesuai, masih sering timbul masalah menyusui yang perlu  ditanggulangi agar laktasi dapat dipertahankan. Anggota Tim Manajemen Laktasi (TML) akan menjawab serta memecahkan masalah mengenai pemberian ASI Eksklusif melalui konsultasi yang bila perlu akan dilanjutkan kunjungan rumah. (Soetjiningsih, 2000)

  1. Peran sebagai peneliti / investigator.

Melakukan investigasi atau penelitian terapan dalam bidang kesehatan baik secara mandiri maupun secara kelompok.

DAFTAR PUSTAKA

Sofyan, Mustika, Dkk. 2006. 50 Tahun Ikatan Bidan Indonesia. –Cetakan ke VII- Jakarta : PP IBI.

Estiwidani, Dwana. 2008. Konsep Kebidanan. Yogyakarta : Fitramaya.

SoepardanSuryani. 2008. Konsep Kebidanan. Bandung : Penerbit Buku Kedokteran

www.scholar.google.com . Profesionalisme. 2010

http://ayyuchan.blogspot.com/2011/01/makalah-konsep-kebidanan_28.html.jam 19:06.26-06-14

Nesi Novita,dkk. 2012. Promosi Kesehatan Pelayanan Asuhan Kebidanan. Salemba : Yogyakarta.

Kemenkes.2007. bidan menyongsong masa depan 50 tahun IBIIlmu kebidanan.  Jakarta

Tadjuddinnorma.2004  Konsep Kebidanan. Poltekkes Kemenkes Makassar

http://dianhusadarefira.blogspot.com/p/peran-bidan-dalam-promosi-kesehatan.html

http://Menerepkan%20Peran%20dan%20Tugas%20bidan%20dalam%20PHC%20%20%20tugaskuliah.htm

http://novi%20khoirotun%20nisak%20%20PROMOSI%20KESEHATAN.htm

silahkan download disini DOWNLOAD

Pos ini dipublikasikan di makalah dan tag , , , , . Tandai permalink.

Satu Balasan ke MAKALAH KONSEP KEBIDANAN PERAN DAN FUNGSI BIDAN

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s